Disleksia, Tidak Perlu Disalahkan

Salam hangat, Pernah mendengar tentang Disleksia? Pernah tentunya, tapi apakah tahu bagaimana rasanya jika mengidap hal ini? Sedikit disini akan saya jelaskan, apa yang dirasa. Dan bukan berarti seorang Disleksia harus terpinggirkan dalam pergaulan. Contonnya saya, hehehe..

*Misalnya bikin secangkir kopi, yang saya ambil bukan cangkir tapi piring, dan ini tak langsung

*disadari saat itu. Butuh waktu agak lama untuk mengurai apa yang salah. Piring tadi diisi air, nah

*begitu mendengar ada suara gemericik baru sadar akan kesalahan. Konyol memang.. hehehe

Setiap membuat kalimat ada saja huruf yang berkurang atau kelebihan, misalnya "kurang' saya tulis"kiurang", "fakta" ditulis "fata". Memori mengatakan "harus" tangan menulis "aharus". Bisa dikatakan Disleksia yang saya alami sedikit parah tapi tidak akut.Saya paling sering mengalami masalah typo, dan ini selalu terjadi disetiap tulisan yang dibuat. Padahal setiap selesai nulis dilakukan pengeditan, tapi tetap saja dimata para ahli menulis ada saja yang salah. Belum lagi soal huruf yang kebolak-balik antara "d" mnejadi "b", "m" menjadi "n". Kalimat "minat" menjadi "minta", dan banyak lagi.

Tidak suka kalimat panjang. Dalam hal membacapun kehati-hatian sangat perlu contoh, membaca diawal paragraf, belum selesai fokus teralihkan ke paragraf berikutnya
Dan ada sedikit cerita memalukan akan Disleksia saya. Pernah suatu hari keluar dari warung jus buah, oh yaa saya bawa motor waktu itu. Ku stater motor tapi ko ga nyala-nyala, tiba-tiba seseorang dari belakang berucap "bu bu.. maaf ini motor saya, mungkin motor Ibu yang didepan. Sambil menunjuk kearah persis depan motor orang ini. Saya cuma bisa cengengesan, sambil minta maaf dan berlalu secepat kilat hehehe

Atau, ada juga kisah kekonyolan lainnya. Ceritanya mau makan siang di warung nasi yang tidak seberapa jauh dari kantor. Bawa motor tentunya dong. Beres makan dengan asiknya melenggang kangkung balik ngantor lagi. Eh, tapi ada yang salah, apaan ya? Ya ampun motornya ketinggalan di warung nasi tadi. hehehe...

Nah inilah sedikit dari kekurang yang seringkali saya alami akibat Disleksia. Banyak kejadian konyol lainnya. Mungkin lain waktu akan saya posting.


20 comments

  1. Terima kasih atas partisipasi sahabat dalam Giveaway Sabtu Merindu di BlogCamp
    Salam hangat dari surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asikkk, udah menang ya Dhe... *kasih kedipan lagi*

      Delete
  2. heuuu,,,galau dan merindu di hari sabtu^^
    salam kenal ya mak^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaaa, masa dari dulu salam kenal mulu mak Hanna... yaudah *salaman lagi* :)))

      Delete
  3. lanjut ke minggu neh nti pasungannya hehehehehe

    ReplyDelete
  4. wuiihh...ci Teteh keren puisinya *jempol* ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh, Orin berarti lagi merindu juga, yaa... hihihihi

      Delete
  5. aiih... meski lagi terpasung rindu, untaian katanya kereen... sukses di GA Pakde ya mbak... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba Mechta, makasih loh.. ngarep kemenangan ah.. hihihi

      Delete
  6. Rindu minum kopi yang air masak nih.

    Salam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah, bang.. saya juga rindu sate padang.. Bungkus bang..

      salam

      Delete
  7. Duuuh mewakili perasaan sayah hari ini...

    ReplyDelete
  8. Replies
    1. Aii ada saingan berat nih.... mba Nov.. siap-siap yaa..

      Delete
  9. Semoga yang dirindukan lekas paham, dan hadir di hari-hari kehidupan anda! Sukses GA nya!

    ReplyDelete
  10. puisinya keren banget. terpasung rindu aahhh saya jadi terbuai. Sukses dengan GA nya pakde ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, dikunjungi Le mandore.. hayooo.. kiat buai buaian yuk.. *eh.. hihihi

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung di blog ini dan demi kesehatan jiwa dan raga *ahelah. Maaf komentar yang menyertakan link hidup akan saya libas! :))