Suka Duka Saat Melahirkan Dan Menyusui Anak

Jadi mengenang ke 19 tahun yang silam, dimana waktu itu anak yang pertama lahir, di usia 22 tahun melahirkan seorang anak laki-laki, dengan kondisi masih labil (jiwa masih kekanak-kanakan) belum paham bener harus apa dan bagimana mengurus anak. Antara stress dan bahagia bercampur ga menentu.

Menikah di usia muda memang rentan menghadapi resiko beginian. Pemahaman akan parenting sangat minim, belum lagi godaan pergaulan teman-teman sebaya, uhhg dilemanya tiada terkira.

Memasuki HPL, saya dinyatakan dokter mengalami stress berlebihan. Mungkin ini karena merasakan sakit yang teramat sangat selama dua minggu. Tiba hari yang harusnya bayi dilahirkan namun pembukaan masih tetap 2, dari jam sembilan malam sampai pagi jam 7 cuma mengalami pembukaan 6, diinduksi sampai 3 kali tetap bayi tidak keluar.

Dan akhirnya dokter pun mengambil inisiatif membukanya secara paksa (digunting). Cairan ketuban yang keluar berwarna hijau, ini artinya bayi sudah terinfeksi kuman cairan tersebut. Kata dokter lambat satu jam saja bayi tidak segera dikeluarkan akan fatal akibatnya.

Alhamdullilah dengan ijin Allah, bayi lahir dengan selamat. Ya walaupun bisa dipastikan sudah terinfeksi dan harus masuk tabung yang diberi cahaya biru (apalah ini namanya, saya lupa). Untuk hal ini kata dokter jalan satu-satunya saya harus bisa memberikan ASI sesegera mungkin. 

Tapi kenyataannya ASI saya tidak keluar sama sekali, tambah stress iya.
Seminggu dua minggu sejak bayi lahir masih tidak ada perkembangan, ASI tetap tidak keluar. Susu formula pun jadi andalan, sedih pastinya, inginnya bayi diberi full ASI apa daya kondisi tidak memungkinkan. Coba kalau dari dulu ada suplemen seperti ASI Booster pasti saya nggak akan mengalami kesulitan mengeluarkan ASI. 

Buat buibuk yang kesulitan memberi ASI, sekarang ga usah khawatirlah kelancaran ASInya, percayakan saja sama ASI Booster, insya Allah pasti lancar dan dedek bayi bisa sehat sempurna seperti yang diharapkan.
#AsiBoosterTea #BanjirBeneranMak

Share this :

Seorang emak dari 3 orang putra yang tinggal di Bandung. Kalau ada apa-apa bisa kontak email julayjo@gmail.com ya

Previous
Next Post »
22 Komentar
avatar

Stres banget emang kalo ASI ga keluar, eh tapi pengalaman hpl kita mirip lho Mak.. bedanya aku malah di sesar.

Balas
avatar

Wah udah lama nunggu bukaan akhirnya caecar juga. Penting anak sehat ya mak

Balas
avatar

Mak, aku juga mau merasakan hamil, siapa ya yang mau membuahi rahim aku?

Balas
avatar

Saat anak pertama dulu saya juga tdk terlalu banyak belajar ttg ASI, jadinya cukup pontang panting jg memenuhi ASI-nya. Saat anak kedua udah lbh pinter hehe.
Enak ya jaman skrng udah ada ASI booster tea jdnya bisa membantu ibu menyusui banget supaya ASI-nya lancar TFS

Balas
avatar

Mak, ngilu saat sampai di kata 'gunting'. Masih segar banget di ingatanku. 😭😭😭😭

Loh, ada boster asi? Gitu nggak promo dari kemaren-kemaren, Mak. Daku ngandelin jamu yang paitnya... Errr

Balas
avatar

Itu ASI Booster memiliki kandungan apa mba kok bisa membuat banyak keluar asi nya.. setau saya biasanya untuk memperlancar asi makan sayur daun katu

Balas
avatar

Keren ya, sekarang ada ASI Booster. Zaman maju skrg ini segala masalah sepertinya sudah ada solusinya. Nantilah kalau saya menyusui, saya akan coba ASI Booster Tea ini.

Balas
avatar

22 tahun melahirkan anak pertama! 22 tahun aku baru nikah, Mak.
Nanti kalau aku hamil, mau minta dibeliin ASI booster ini ah, biar asi nya lancar. Biar aja belum lahir juga. Kan lebih baik siaga, daripada tahu-tahu abis lahiran susah cari dipasaran karena banyak yang borong

Balas
avatar

6 tahun yang lalu saat aku lahiran anak pertama belum ada ini, teh...
Jadi aku pake merk yang dulu sedang happening itu lohh...

Tapi ternyata gak ngefek...
Lebih ngefek kalo masak sayur dari daun katuk.


ASI booster sepertinya berbeda.
Melihat dari beberapa testimoni sahabat-sahabat yang baru melahirkan. Beneran ASInya jadi melimpah.

Keren.

Balas
avatar

iya beruntunglah yg melahirkan di masa sekarang ya mbak..tinggal cuuus ke apotek, pilih sendiri dah jenis asi booster yang diinginkan, juga sudah banyak RS yg imd..

Balas
avatar

19 tahun lalu? 22 tahun? maaaakkkkk
anaknya udah kuliah berarti.

eh aku baru tau kalo air ketuban warna ijo. sekarang udah enak ya ada asi booster, jadi ibu melahirkan gaperlu takut lagi.

Balas
avatar

Pengalaman luar biasa yang sangat menginspirasi wanita diseluruh dunia, sungguh perjuangan yang luar biasa dari seorang wanita

Balas
avatar

ASIku blm keluar, Mak!
Hamil aja belum, wkwkwk
Stres jg micu asi susah keluar. Alhamdulillahnya Mbak2 ku pd lancar Asinya

Balas
avatar

Kalau dulu susah asi dimakanin katuk. Skrg Asi boster jd lbh gampang

Balas
avatar

mak yul masih muda banget waktu itu ya.. aku jg mau persiapan ASI Booster juga ah kalo nanti hamil dan melahirkan, semoga diberi qodar bisa segera hamil juga.. aduh suka ngiri sama yang lagi hamil tuh hehe

Balas
avatar

Pasti sedih ya mak yuli gk bisa lnhsung Kasih asi sm bayinya waktu itu. Eh asi booster ini bisa jdi solusi buat ibu2 yg kesulitan memproduksi asi

Balas
avatar

Saat mak yul melahirkan pertama kalinya. Saya sedang berada dalam puncak kelucuan.

Saat mak yul menulis ini saya sedang berada dalam puncak menyebalkan.

Ahaha, etapi. Saat istri melahirkan, asinya pun tidak keluar sempurna. Hanya sebelah. Pakai ini, bisa?

Balas
avatar

Mak Yul melahirkan pertama seusiaku ya. Hwaaa. Aku jadi ikut waswas, penginnya juga full asi kalo punya anak mah. Biar sistem imunnya baik. Bagus ya sekarang udah ada produk yang membantu produksi asi.

Balas
avatar

berarti dengan ASI Booster ini dapat membantu para ibu ibu hamil ya mak bagi yang kesulitan dalam hal ASInya mampet atau sedikit keluarnya sangat membantu banget.

Balas
avatar

Teh Yul itu digunting gimana maksudnya? Aku ga paham. Sc?

Balas
avatar

Nggak sengaja ngebaca ini :'

Dan kemudian, anak dibawah umur ini langsung lemes pas baca bagian "pemaksaan pake gunting" itu :|

Balas
avatar

Dukungan keluarga, terutama suami yang paling penting si demi kelancaran ASI 😊 Busuinya dimanja-manja sayang gitu, dijamin 😂

Balas

Penulisan markup di komentar
  • Untuk hidup sehat, silakan tinggalkan komentar sesuai topik. Komentar yang menyertakan link aktif, iklan, atau sejenisnya akan dihapus. Ingin bekerjasama? Silahkan kontak julayjo@gmail.com atau by WhatsApp 08966042124, terima kasih.

Follow My Blog

Media Partner