MUDIK ASYIK APAPUN YANG TERJADI

Pastinya lagi pada bikin kue ya? Atau paking buat pulang kampung? Ah.. senangnya pasti banyak keseruan diperjalanan nanti. Apalagi nyiun aroma kue baru mateng, rasanya lebaran itu esok. Ngomongin pulang kampung atau mudik itu bikin prihatin buat saya, soalnya rumah orang tua nggak begitu jauh kira-kira 4-5 kiloan dari rumah. Pake angkot cuma sekali, bayar 3 rebu perak kalau pake motor makan waktu 1/4 jam. Tapi jangan pakai mobil pribadi (belum punya nih hehehe) jaraknya bisa makan waktu lebih dari 1,5 jam (macetnya itu bhoo). Pernah sih dulu tahun 93 s/d 95 ortu tinggal di Garut tepatnya di Kampung Nagrak (Cipanas) Tarogong. Masih remaja abegeh. Senengnya bukan main kalau acara mudik ini, pernah sampai berdiri di bis dari Bandung ke Garut saking banyaknya peminat mudik (emang udah biasa yee). Untungnya jarak yang ditempuh nggak begitu lama, apapun yang terjadi saya tetap enjoy diperjalanan itu.

Sebenarnya bisa saja mudik ke rumah mertua di Depok, tapi hiks.. mereka sudah tiada. Yang paling diingat mudik ke Depok itu acara masak-masak, bisa-bisa kayak orang mau hajatan. Sebab *kebetulan* keluarga dari suami ada yang berbeda keyakinan, makanya kita kalau masak seabreg. Semua datang tanpa kecuali. Memang ya Lebaran itu bikin tali silaturahmi nambah awet. Dari yang nggak kenal (sodara) disitulah kita dipertemukan.. "ohh ini istrinya oh ini anaknya" biasa begitu sapaan saudara yang baru kenal. Plus tak lupa angpawnya demen banget deh kalau yang ini. Cuma sekarang sedih mudiknya deket, eh apa ortu dipindahin dulu gitu ya?! halah kebangetan kalau ini. Rasanya seperti kurang mensyukuri keadaan ya. Oke deh tak apa mudik deket juga kan yang penting lebaran itu bisa saling memaafkan, bertemu dan makan-makan *iya kan?*

Baydeway, buat yang mau mudik selamat dijalan ya, hati-hati jaga kondisi dan kendaraannya jangan lupa ransum buat dijalan nanti. Sabar senyum jika kejebak macet berjam-jam dan berkilo-kilo, monggo dinikmati saja. Buat yang nggak mudik *kayak saya* banyakin bikin kue sama ketupatnya, siapa tahu kita kebetulan ketemu pastinya mampir dong, nggak usah repot kalau menjamu saya "dibungkus aja" biar cepet pulang wkwkwkwk.

Komentar

  1. Enak dong kak kalo mudiknya deket, ga lama di perjalanan hehe. Mudik kan paling bosenin perjalanannya doang.

    Salam dari Galassia del Sogno

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmm.. mudik bosenin tuh kalau jalanannya ga bergerak ya :)
      Terima kasih sudah berkunjung M. Fathur Rosiy. Salam

      Hapus
  2. asyik ya... duh saya baangin kalau mudik jauhnyaaa hukzzz. tapi senengnya gak capek hehhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dinikmati saja.. biar enjoy ya :)
      Terima kasih sudah berkunjung. Salam manis

      Hapus
  3. Alhamdulillah mudikku juga deket. jadi ga perlu persiapan yang ribet.

    BalasHapus
  4. Orang tua saya jauh, Mak, di Banda Aceh sana, pengen mudik, tapi harga tiketnya selangit. Ga jadi mudik deh, ntar lebaran pake hangout by Gplus aja, sungkem dan maaf maafannya. Hehe. Lagian juga baru ketemuan minggu lalu, keduanya main ke Bandung dan Jakarta. :)

    BalasHapus
  5. Hihihi mak Ika.. iya ya,, dilema juga kalau jauh.. kayaknya gantian kunjungannya ya..
    Salam buat keluarga deh mak

    BalasHapus
  6. Sykurlah saya tak mudik kemana-mana karena numpang sama orang tua hehehe

    BalasHapus
  7. males mudik, macet

    yg mudik semoga lancar dijalan

    salam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kita doain yang pada mudik ya.. Salam kembali

      Hapus
  8. saya selalu ngambil di hari kedua lebaran kalo mudik ke kamp halmn istri... selain ngindarin macet..kan bisa berlebaran dulu ama orang tua saudara n tetangga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, saya pun biasanya begitu.. tapi "biasanya" juga tetep kejebak macet..

      Hapus
  9. Aku mengenal mudik sejak menikah... dan berhenti mudik sejak 2 tahun lalu, karena eyang suamiku (yang di Jombang) meninggal 2 tahun lalu, jadi gak ada lagi yg harus dikunjungi di Jombang sana.
    Sementara ortu dan mertua semuanya ada di Madiun :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai mak reni.. lama tak sua kita.. kalau sekarang ga mudik.. kesini aja mak (Bandung).. hehehe

      Hapus
  10. selamat mudik ya mba.. pasti pengalaman mudik kali ini memberi pengalaman yang berkesan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya terima kasih mba Dewi.. alhamdullilah mudik kali ini "kayak" ga mudik.. hihihi

      Hapus
  11. aduuuuh...jadi kangen mudik :)..entah kenapa, walaupun sengsara tapi selalu dijalani ya mak...selamat mudik..dan bahagialah yang rumah ortunya ngga jauh ::)..

    BalasHapus

Posting Komentar

Paling Banyak Dicari

Tips 2 Langkah Sangat Mudah Mengelola Gaji Harian

Peluncuran Rangkaian Make Up Martinez Profesional

Diamlah

Dengan Morinaga Chil-Go! Kenzy Lebih Aktif Dan Ceria

14 Perbedaan Cara Senyum Orang Rusia dan Indonesia