Kisah Perjalanan Menuju Kantor

Hai hai.. Tulisan diawal Maret nih. 2 minggu sudah Blog-ku nganggur, gatel sih kepingin nulis, ah tapi selalu saja 'ide' untuk melakukannya mampir di draff doang. O iya kali ini rasanya saya ingin membagi pengalaman tentang perjalanan yang seminggu sekali musti bolak balik Jakarta-Bandung. Ya, istanaku ada di Bandung sedangkan ladang rezeki kebetulan bertempat di Jakarta. Kata teman sih saya wanita super, padahal biasa aja tuuh, asyik malah bisa mondar-mandir Jakarta-Bandung, maklum dulunya gadis rumahan (halah, boong banget sih). 

Senin pagi, seperti biasa Aku selalu bergegas menyiapkan diri dan pakingan baju sudah siap sedari malam tentunya. Namun kali ini untuk yang ke 2 kalinya Aku sedikit terlambat karena bookingan Travel hampir semua full, padahal sudah dipesan sehari sebelumnya, apa daya terpaksa masuk daftar list tunggu. Ya sudahlah tidak apa apa, daripada ga berangkat kerja (gaji nanti dapat kortingan *ooh no!). Tapi ternyata dapat juga jadwal keberangkatan itu jam 07.45. Yes! pikirku penuh semangat. Namun sayang seribu kali sayang begitu keluar dari komplek rumah, ampuuun itu yang namanya macet sudah ga bisa ditolerir deh. 

Padahal jarak rumah dengan basecamp Travel seharusnya memakan waktu tidak kurang dari satu jam plus macet dikit, its oke. Cuman hari ini tidak tahu ada apa, macet harus memakan waktu hampir dua jam lebih. Otomatis dong, mobil yang seyogyanya sudah Ku tumpangi, blass! mendahului. Nelangsa banget sudah dibela belain lari lari kecil, kepanasan, haus pokoknya hari ini sedikit membuat emosi. Ahh, tapi cepat cepat Ku buat senang aja. Ngapain juga berpikiran yang tidak sehat takut imbas dengan kontrol diri, bisa bahaya. Dan yang lebih melegakan lagi setelah emosi reda, Ku lihat ada Warung Nasi Soto 'wah kebetulan, perut emang sudah minta diisi, efek emosi kali ya hehehe..

Akhirnya deal hari ini Aku berangkat jadi jam 11.45, sudah pasti kesiangan! "Ibu Yuli, silahkan keberangkatan segera dilakukan, Ibu dikursi no 2 ya.." seru seorang CS, oke sip! tanpa banyak basa basi Ku boyong tas ransel dan menaruhnya di bagasi. Begitu masuk kedalam mobil ternyata sudah ada penumpang sepasang suami istri ya kira kira usia mereka diatas 50 tahunanlah. Posisi si Suami duduk di tengah (satu jejer ada 3 kursi) dan si Istri disamping kanannya. Otomatis dong Aku berada disamping kiri suaminya itu. Feeling ku sih mengatakan si Suami yang agak perlente, terlihat agak genit. Karena begitu Aku duduk disampingnya, cepat cepat dia merapikan baju dan mengubah posisi duduk seolah sengaja menjauh dari Istrinya, sambil bersiul siul kecil, dih Aku yang lihatnya aja sedikit geram. 

Ko bisa ya seorang suami melakukan itu didepan istrinya. Namun si Istri yang melihat gelagat Suami bertindak demikian, langsung si dia itu minta bertukar tempat duduk. Si Suami tadinya menolak dengan alasan 'saya kan memang suka diposisi ini" namun setelah Istrinya mendelikkan mata laki laki ini mau tidak mau harus rela berjauhan denganKu (yee ko malah saya yang Geer ya). Menggelikan sih melihat roman istrinya setelah duduk berdampingan dengan Ku. Tanggan Suaminya langsung dikempit dengan sangat erat (takut kabur ya buu, ujarku dalam hati) hi hi hi suer saya ketawa geli. Dan setelah mobil melaju mendekati Tol Cipularang tak sadar saya tertidur pulas, dan kejadian itupun hilang dalam ingatan.





Komentar

  1. Untung si suami udh tukaran duduk ma istrinya ys mak, jd bisa tidur pulas deh :-P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi iya nih.. seperti biasa emang bawaannya 'tumor' kalau naik mobil

      Hapus
  2. walau terlihat genit tapi ternyata sang suani tergolong suami takut istri juga ya....baru didelikkan mata saja sudah rela pindah tempat duduk...aahhhayyyy....
    keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emang bener tuh Om Har... biasa sih itumah suami yang bisanya tebar pesona doang yaa..

      salam dari Bandung-Jakarta

      Hapus
  3. Kirain gmbar wajah bapak itu nongol dalam mimpi Mba :D :D :D

    salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu hu huuu, Oh noo, jangan sampai deh Mas Indra.. gawat tar saya malah kepincut, eh! hihihihi

      Hapus
  4. Wah pengalaman yang menarik nih, setuju sama hariyanto. Suami-suami takut istri hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Djeilah, ternyata si empunya @silanginfo muncul juga.. tengkiyu ya. Sst jangan ikut ikutan kaya gitu yaa.. hehehe

      Hapus
  5. Tapi tangan suami nyang atunya gak peganigin tangannya mbak lewat belakang punggung istrinya kaaan..?..:D
    Kaburrrrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha. awas ya mba Enny.. tak laporin ma satpam, eh.. kagaklah.. wong penjaganya gualak hehehe

      Hapus
  6. Asyik nich (sesuat getoh loh.... :) )
    Sepasang manusia yang berusia 50an, istri yang galak dengan suami genit, wah, pasangan yang sungguh manusiawi sekali qiqiqiq- saya jadi membayangkan jika saya laki2 itu - dan saya ketakutan sendiri membayangkan kalau istri saya gak mau membuatkan kopi lagi saat saya asyik ngeblog, apalagi kalau anak saya tahu ---- "malu donk pak, sekarang giliranku!!!" Gubrak---
    wah jadi melantur kemana-mana nich... :) tulisan yang gimanaaaa gitu....
    salam saya Mbak Yulia :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Adib, hahaha asal jangan naglamin aja yaa,, eh apa emang pernah ngalamin *kabooor

      Hapus
  7. Ih, buatku bapak2 genit kayak gitu tuh seram. Syukurlah bisa pindah. Kalau nggak, kayaknya gak bisa tenang tidur di perjalanan deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang tuh, hide bapak bapak, kecuali cakep, eh.. hihihi..

      Hapus
  8. ada ada saja, mak.. di jalan memang sering nemu kejadian aneh dan konyol, heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. mak Damae, emang banyak banget kejadian lucu kalo dijalan.. ah ntar ta posting lagi deh

      Hapus
  9. Haha, itu suami parah amat, udah ada istri juga, udah tua pula -___-
    memang tante yul pesonanya menggairahkan mungkin :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Andreeeeh, husssh.. masih kecil jangan bilang pesonakuh begitu *adanya* hihihihi

      Hapus
  10. itu namanya naluri laki2 mbak yul, bereaksi terhadap rangsangan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener sih, etapi kalo suami saya yang gitu hoalah langsung suruh turun naik mobil laen aja, kali kali di mobil laen bebas.. yooooo hahaha

      Hapus
  11. Tuuuh kaaan, bukan cuma kiyuttt, tapi kereen :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahhh, pujian nusuk banget, dikatain kiyut ma mama muda yang kiyutnya aseli banget.. Hiks.. jadi pengen permak wajah.. hihihi

      Hapus
  12. Jadi selama ini perjalanan PP Bandung - Jakarta naik travel ya mak?
    Hadehhh... lumayan juga perjuangannya..
    Tapi seru juga sih jika di perjalanan dpt pemandangan lucu spt pasangan suami istri itu hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hiiiaaa, mak Reni.. begitulah kira-kira mak.. banyak adegan seru lainnya sih.. tar aku posting lagi yaa..

      Hapus
  13. Salam Takzim
    jadi malu nih, maapin yaaaa
    #betulin_kacamata#
    Salam Takzim Batavusqu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaelaaa bang berarti itu si abang gituh? kenape kita kaga kenalan aje sekalian, kan bisa tuh bininya aye kedipin hihihii

      Hapus
    2. Jiahhhhh kaga udah, selamat menyonsong April mbak Julie

      Hapus

Posting Komentar

Paling Banyak Dicari

Tips 2 Langkah Sangat Mudah Mengelola Gaji Harian

Peluncuran Rangkaian Make Up Martinez Profesional

Diamlah

MyRepublic, Anteng Streaming Berkat Internet Super Cepat

Cerita ABG Yang Menggairahkan