Disleksia Dan Keunikannya

Salam hangat, Pernah mendengar tentang Disleksia? Pernah tentunya, tapi apakah tahu bagaimana rasanya jika mengidap hal ini? Sedikit disini akan saya jelaskan, apa yang dirasa. Dan bukan berarti seorang Disleksia harus terpinggirkan dalam pergaulan. Contonnya saya, hehehe..

Dalam Penulisan

Saya paling sering mengalami masalah typo, dan ini selalu terjadi disetiap tulisan yang dibuat. Padahal setiap selesai nulis dilakukan pengeditan, tapi tetap saja dimata para ahli menulis ada saja yang salah. Belum lagi soal huruf yang kebolak-balik antara "d" mnejadi "b", "m" menjadi "n". Kalimat "minat" menjadi "minta", dan banyak lagi.

Setiap membuat kalimat ada saja huruf yang berkurang atau kelebihan, misalnya "kurang' saya tulis "kiurang", "fakta" ditulis "fata". Memori mengatakan "harus" tangan menulis "aharus". Bisa dikatakan Disleksia yang saya alami sedikit parah tapi tidak akut.

Tidak suka kalimat panjang. Dalam hal membacapun kehati-hatian sangat perlu contoh, membaca diawal paragraf, belum selesai fokus teralihkan ke paragraf berikutnya

Dalam berkegiatan

Misalnya bikin secangkir kopi, yang saya ambil bukan cangkir tapi piring, dan ini tak langsung disadari saat itu. Butuh waktu agak lama untuk mengurai apa yang salah. Piring tadi diisi air, nah begitu mendengar ada suara gemericik baru sadar akan kesalahan. Konyol memang.. hehehe

Dan ada sedikit cerita memalukan akan Disleksia saya. Pernah suatu hari keluar dari warung jus buah, oh yaa saya bawa motor waktu itu. Ku stater motor tapi ko ga nyala-nyala, tiba-tiba seseorang dari belakang berucap "bu bu.. maaf ini motor saya, mungkin motor Ibu yang didepan. Sambil menunjuk kearah persis depan motor orang ini. Saya cuma bisa cengengesan, sambil minta maaf dan berlalu secepat kilat hehehe

Atau, ada juga kisah kekonyolan lainnya. Ceritanya mau makan siang di warung nasi yang tidak seberapa jauh dari kantor. Bawa motor tentunya dong. Beres makan dengan asiknya melenggang kangkung balik ngantor lagi. Eh, tapi ada yang salah, apaan ya? Ya ampun motornya ketinggalan di warung nasi tadi. hehehe...

Nah inilah sedikit dari kekurang yang seringkali saya alami. Banyak kejadian konyol lainnya. Mungkin lain waktu akan saya posting.


Komentar

  1. Itu terjadi tanpa sadar ya maak...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, terjadi tanpa sadar.. dan ini seringkali terjadi.. tapi dibawa hepi aja.. hehehe

      Hapus
  2. Oh my Goood!

    Jadi.. jadii.. itu disleksia? ini ada kutipannya mak :

    Disleksia boleh dikategorikan kepada tiga bahagian iaitu;
    • Disleksia visual (penglihatan)
    o Kesukaran utama yang dihadapi ialah untuk mengigat dan mengenal abjad serta konfugirasi perkataan. Simbol-simbol perkataan yang dicetak juga sukar untuk diterjemahkan. Kemungkinan untuk melihat abjad-abjad tertentu atau sebahagian perkataan adalah secara terbalik
    • Disleksia auditori (pendengaran)
    o Kesukaran untuk mengingat bunyi abjad, menganalisis bunyi mengikut suku kata perkataan dan menyusun atau menggabungkan suku kata bagi menyembunyikan perkataan. Bunyi percakapan yang tuturkan secara halus juga tidak dapat dibezakan. Masalah untuk membezakan bunyi vokal dengan konsonan juga dihadapi oleh dislaksia auditori
    • Disleksia visual-auditori
    o Kesukaran mambaca yang amat teruk dan ini disebabkan oleh kelemahan untuk memproses tulisan secara visual dan audio

    http://diamond2257.blogspot.com/2010/02/jenis-jenis-disleksia.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mak Tanti, itu yang selalu saya alami.. kadang suka jengkel sendiri.. :(

      Hapus
  3. Waduh, aku sering ngalamin begitu, Mak. Tapi aku nggak pernah tes2 disleksia apa bukan. Lagian selama ini yang aku tau, disleksia itu cuma masalah pada membaca atau menulis aja. Sementara aku menulis bagus, tapi membaca emang suka siwer. Menegetik juga sama kayak yang dirimu cerita di atas. Kalau mau ngetes disleksia apa enggak, ke mana ya Mak? Kok aku jadi parno, nih... :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk menegtes kadar ada tidaknya Disleksia, di Indonesia belum ada mak Isti, kalaupun ada harganya sangat mahal.. katanya. ini menurut seorang teman yang ahli psikologi. Tapi mak Isti bisa konsultasi ke psikologi aja..

      Hapus
  4. Salut lho mak Yuli, saya membayangkan betapa berat perjuangannya.
    Barakallah ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget.. berat dan kadang cape juga, suka sedih, tapi mau digimain lagi.. mungkin seiring waktu, dengan rajin menulis misalnya.. bisa mengurangi juga lho mak Mugniar..

      Hapus
  5. Jadi paham akan maksud disleksia, sabar ya Mba..mungkin ada terapinya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, terapinya rajin menulis, rajin membaca mba Astin.. kalau untuk terapi khusus sih di kita belum familier.. kalaupun ada ongkosnya selangit mak.. hiks.. dompetku belum cukup..hihihi..

      Hapus
  6. lho,,wah jangan2 saya juga pengidap disleksia :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayoo lhoo.. mak Reffi.. cepetan buat daftar apa aja kesalahan yg sering dibuat.. *asik ada temen* lho.!?

      Hapus
  7. uh~
    vey baru tahu loh soal ini. tetapi kalo diinget-inget ada sih tokoh novel yang punya disleksia ini. di Percy Jackson itu. Susah membaca. Seoalh-olah kata-katanya berputar-putar, katanya.
    tetap semangat ya Mak... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget Percy juga sama kealami, suka muter muter, apalalagi kalo soal hitung menghitung ga usah dipercaya deh.. eh.. hihihi..
      siaaaaap.. saya selalu semangat ko.. makasih ya..

      Hapus
  8. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia Ummi, banyak pelajran yang ga masuk.. saya cenderung bermain-main dengan segala bentuk khayalan.. tapi mampu menangkap apa isi dari pelajaran tanpa harus membacanya secara keseluruhan.... sampai detik ini.. saya terbilang suka melakukan keslahan yang tanpa disadari..

      Hapus
  9. Wah baru tahu kalau mak Yuli mengidap disleksia. Tapi kalau baca judulnya berarti sifatnya kambuhan ya? Gak selalu terjadi kan? Nyatanya tulisan di atas itu mulus dan lancar saja sepertinya Mak.
    Sering nulis jadi terapi utk disleksia juga... jadi terusla menulis mak :D
    Pelukkkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget Mak Reni, ini emang kambuhan.. tinggal mencerna isi hati aja mak.. yups terapi saya saat ini ya, menulis.. meskipun ga pernah panjang panjang kalimatnya.. cepet bosan hihihihi..

      asik dipeluk mak Reni *peluk balik*

      Hapus
  10. waaaahhh... mak yuli hebat dong bisa nulis dgn kondisi seperti itu mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe.. Sambil belajar mengurangi kekurangan nih mba Dnamora..

      Hapus
  11. sering banget typo apalagi kalo ngetik pake tab, karena layar sentuh gitu maak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi belum tentu Dislek tuh mba Hage.. kadang kalau banyak pikiran atau kelelahan bisa mempengaruhi juga, kalau masalah typo..

      Hapus
  12. wah, saya juga sering seperti dirimu, mak. tulis sering typo, sering juga salah ambil barang. saya juga sadar kalau saya punya kekurangan, tapi nggak masalah juga. hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduuw.. asik ada temen nih, eh.. hehehe.. hayo sama sama kita belajar memperbaiki kekurangan yuk.. hihihi

      Hapus
  13. Aku juga penderita disleksia akut dalam menulisan, Mbak Yuli. Gak hanya menulis panjang seperti di blog, bikin status Twitter atau FB saja sering typo. Padahal udah hati-hati..Tapi masih saja tak teliti :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah, samaan kita ya mba Ev..., tapi mungkin seiring waktu dan kebiasaan katanya sih bisa meminimalisir.. semoga ya..

      Hapus
    2. Tis dong kita sama........ he,, he, he,,,

      Hapus
  14. kalo ngetik,saya sering ada yang salah apalagi kalo buru2 hehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau cuma kesalahan mengetik sih mak Zwan, banyak ko yang suka salah juga, seorang penulis profesional pun.. mungkin hanya saat terburu-buru seperti mak Zwan..

      Hapus
  15. Disleksia itu kaya pelupa gt mak? aku juga kdg2 kaya gitu.tapi aku baru denger istilah ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya bisa jadi mab Ranii... obat alamiah kayanya musti di rukiyah hehehehe...

      Hapus
    2. Memangnya kesambat........ :D :D :D

      Hapus
  16. Kalau masalah kesalahan tulisan masih tidak menimbulkan akibat yang berarti
    Kalau sudah pegang motor orang, trus disangka maling malah bahaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe, mas Edi Achiles.. jangan sampe kejadian yang kedua kali deh.. :))

      Hapus
  17. Ini mah hampir setiap orang mengalami deleksia dalam hal menulis. Kata nenek orang bisa karena biasa. tapi kata kake itu luar bisa kalau sudah bisa. Jadi selesasinya kapan dong disleksiaku hilang ya ?

    Salam

    BalasHapus
  18. Nah, saya baru tahu kalau disleksia itu seperti itu seperti yang dicontohkan diatas.
    Oh iya, belakangan saya suka juga tidak snkron. Misalnya diotak sudah berikir mau ambil gelas untuk kopi, tapi kejadiannya malah ambil piring.
    Ah ini mah karena saya sudah semakin menua saja. mungkin...

    BalasHapus
  19. Kuncinya hanya tiga ...
    Fokus ... Fokus ... Fokus ...

    Saya kalau lapar juga suka begitu ... suka linglung ...

    Salam saya Julayjo

    (11/2 : 10)

    BalasHapus
  20. Mau nanya dong mak, saya sering mengalami kejadian ini.. contohnya ketika saya mau buang telur, yg ada malah buang isi telur nya
    Dan yg paling sering tuh komunikasi yg susah dimengerti oleh org lain n sering typo,, diotak mau ngomong A, dimulut malah ngomong B.. itu disleksia jg yaa 😣😣

    BalasHapus
  21. Mau nanya dong mak, saya sering mengalami kejadian ini.. contohnya ketika saya mau buang telur, yg ada malah buang isi telur nya
    Dan yg paling sering tuh komunikasi yg susah dimengerti oleh org lain n sering typo,, diotak mau ngomong A, dimulut malah ngomong B.. itu disleksia jg yaa 😣😣

    BalasHapus

Posting Komentar

Paling Banyak Dicari

Tips 2 Langkah Sangat Mudah Mengelola Gaji Harian

Peluncuran Rangkaian Make Up Martinez Profesional

Diamlah

Inovasi Balitbang PUPR Ciptakan Lingkungan Sehat

14 Perbedaan Cara Senyum Orang Rusia dan Indonesia