Aku Hanya Ingin Berkata Lewat Sastra

Termenung dikala kursi yang ku duduki menyilakan tuk dihempaskan badan ini.
Ditemani secangkir pekatnya kopi malam, menjadi pelampiasan waktu yang terkurung dipikiran.
Ya, kini aku dan pikiranku saling berkata hati, berkata iya dan berkata tidak ataupun jangan dan tak usah.

Hmm, lamunan macam apa yang tak mengetahui arah sebenarnya? Sudahlah, buat apa aku mempermasalahkan jalan jalan yang berkelok dan kadang berbatu.
Hening saat malam diantara rintihan kekosongan apa yang kumampu.


Hanya berdecak dan menghela napas, jadi tidaknya perkata yang kuuraikan, tak masalah! Toh aku hanya sekedar berbaik diri dengan keadaan. Suara tuts dari keyboard yang acapkali menemani kala hati ini resah, kadang sedikit menggangu, "ahh, aku sumpal saja dengan alas !" 

Tak tega lirih teriakannya membangunkan orang disamping. Kadang keasikan ini lepas kendali. Tekanan yang kulakukan terlalu membara, hingga berbunyi 'dreem..dremm..dremm'.

Suara TV yang lirik itupun menemaniku juga, sengaja volumenya kuelakkan dari kebisingan. Sekedar teman ditelinga, kalau aku tak sendiri. Jujur, ada sesuatu yang menurutku sedikit penghiburan, meski tak melihatnya. Halah..! Bicara apa aku ini ? hanya menjejali kalimat yang belum tentu menginspirasi.

Asli! ini bukan aku sesungguhnya loh!? Kan itu tadi kukatakan. Hanya ingin berkalimat saja. Daripada senggang itu, terdiam dan hampa.

Kawan jangan pula kau kacaukan kalimatku ini dengan keharuan,ya ? Anggap saja, relaksasi dari pemahaman akan kesenggangan waktu yang kadang terbuang diaktifitas semata.

Aku paham, kau tak akan sanggup memicingkan seutas lirikan dikalimat ini. Ga apa apa.. toh aku masih mampu berkaca pada cermin ini. Diri, hati dan ucap.

Lenggangkan saja kalimat penyesuaian, ya..? Agar ku mampu bertahan diarena pertemanan, tak apalah dibumbui rasa, asin, manis, pedas. Aku terima ko. Sungguh, karena karakter itulah yang sesungguhnya dicari dan ditempati dalam keranjang keberagaman otakku. 

Hayoo, berseru sedikit buatku..?! Pahamilah malam ini hanya ada kita, dia, kamu dan semesta yang melingkar. Bubuhkan garis pena, tebarkan pamrih ucap tuk ku jilat balik dan kusinggahi nanti.

Komentar

Paling Banyak Dicari

Tips 2 Langkah Sangat Mudah Mengelola Gaji Harian

Peluncuran Rangkaian Make Up Martinez Profesional

ASUS VivoBook S Dulu Guys!

Diamlah

Cerita ABG Yang Menggairahkan