Ada Penampakan Depan Tempat Kerjaku


Hari ini, menjelang lebaran haji, kulihat si bos sama asistennya bersibuk ria di dapur. Mengolah menu makanan buat esok tentunya. Ada semur khas Palembang yang kuahnya pekat dan sarat akan bumbu, kuah sayur yang terdiri dari labu siam (waluh), plus buncis sebagai padanannya. Hmm..ngiler liat hasil olahan yang udah jadi. Pasti rasanya maknyoss abis deh. Wangi wangi gimana gituh hehehe.

Aku yang memang kebetulan berkantor (untuk sementara ini merangkap rumah)nya si bos. Bergerak di bidang Book Publishing. Karena kantor utama (pusat)nya ada di Jakarta. Hihihi.. mungkin si bos kasihan liat stylist-nya daripada nganggur ga karuan, "eits.. nganggurnya karena punya momongan lagi. Wuih sadaaf, AGB tua punya baby cyinnn, yuu maree. Dan kebetulannya lagi aku memang amat sangat minat menggeluti dunia penulisan, terutama sastra.

Jadinya, yaa.. kini aku terpaksa harus merelakan kemampuanku yang satu itu. Tapi ga ninggalin sama sekali ko. Kadang masih suka terima panggilan, entah itu motong rambut atau make up, kebanyakan dari para langgananku dulu. Salah satunya ya si bos-ku ini..hihihi. Terutama para langganan tetapku yang di rumah, suami dan anak anak, mereka free mendapatkan jasaku (yaiyah), secara emaknya punya kemapuan dibidang itu.

Kembali lagi ke topik awal, sedang asik asiknya si bos sama asisten grusak grusuk di dapur. Tiba tiba asisten si bos berkata "bu..bu itu ada siapa diluar? karena posisi dapur tegak lurus dengan jalur keluar rumah, jadi pasti keliatan siap siapa yang lalu lalang depan rumah. "Mana..? kami celingukan, karena kami lihat kearah yang ditunjukkannya, tidak ada apa-apa. Lalu aku perhatikan baik-baik, yealah.. ada wajah yang nonggol dilubang pagar. Raut wajahnya hitam sedikit terlihat gemuk, tiba-tiba aku merinding. "ah, jangan jangan..? Namun keperhatikan lebih seksama. Beneran, itu ternyata orang, yang keliatan cuma mukanya doang. Bergegas ku menghampiri sesosok wajah yang tidak ganteng itu *opst*. Begitu kudekati, aduh aduuuh ternyata Pa Satpam yang biasa jaga. Padahal kan bisa dong dia bunyiin pintu pagar atau apalah, yang sekiranya bisa didengar siempunya rumah, ckckck, dasarr!.

"Iya, Pa Satpam ada apa? tanyaku. "Bapanya ada?, sambil memberikan sehelai kertas karton warna merah" oh, mungkin maksudnya suami si bos. Kuterima kertas itu, "Oh, ada. Silahkan masuk Pak?" seruku, "ga usah, saya nunggu disini saja", ya sudah, aku bergegas masuk kedalam. "Pa, ini ada kartu iuran warga dari Pa Satpam, keberikan kertas itu ke suaminya si bos. "Itu Pa Satpam-nya nunggu diluar. Tanpa banyak bicara suami si bos langsung menemui Pa Satpam yang lagi nunggu.

Kini aku kembali berkutat dengan rutinitas pekerjaan. Lupakan masalah si Pa Satpam yang sesaat lalu bikin jantung deg-degan.

Komentar

  1. hahhahaa...coba kalo pa satpam nya Ariel..
    pasti Mak yuli histeris :p

    mampiir ahh ...
    mau icip2 masakan lebaran

    *oya mak nitip jas ujanku yaa, ntar aku ambil :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaydeh.. chie emberrr rempong banget tu satpam.. ga lah kalo ariel tapi kalo jerry yan.. eum mau bangets... ahhaha.
      yok.. mampir say
      jas ujannya dah diambil yak..

      Hapus
  2. oalah tiwas dag dig dug ternyata...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah.. mba Ida.. untung ga jantungan yah? saya ga tanggung jawab loh!

      Hapus
  3. hmmm... Penampakan pak satpam ternyata....

    rugi... Padahal dah deg2 duluan baca judul ha2.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. xixii.. mba novi.. coba kalo penampakannya guanteng yak..

      Hapus

Posting Komentar

Paling Banyak Dicari

Tips 2 Langkah Sangat Mudah Mengelola Gaji Harian

Peluncuran Rangkaian Make Up Martinez Profesional

ASUS VivoBook S Dulu Guys!

Diamlah

Cerita ABG Yang Menggairahkan