Aku Kembali

Aku Kembali

Gaung kehampaan seakan menjelajah di alam fikir..mengiba mengharap jelaga.

Tak pantas rasanya kuberkeras hati menyambung batin yang sempat tertoreh luka berani 

Mengharap ridho..padahal Engkau telah memberi restu
namun kadang ku sia siakan waktu..

Munafik dan terhina di keadaan yang lalu ku jalani..namun semua ku coba menapakinya dengan penuh makna dan pemahaman.. 

Walau adakalanya sang iblis menguasi diri, merendah hanya untuk menurunkan martabat diri..

Ya Allah sebatas apa aku bisa berpikir dan sebesar apa kemampuan hamba untuk melewati hal yang telah Kau maknai.

Aku khilaf, aku kalap dan aku pernah terjerembab dalam lubang yang sama..

KepedulianMu akan hidup yang kujalani sungguh menorehkan luka bagi diri,luka karena tak bisa menjadi diri yang kau ridhoi...

Diantara waktu yang kian menyusut ku susut air mata kegundahan, ku seka air mata kemarahan,,kini ku belajar melihatMu,,menyayangiMu..memaknaiMu....tuk ku melaju mengarah padamu...

Share this :

Seorang emak dari 3 orang putra yang tinggal di Bandung. Kalau ada apa-apa bisa kontak email julayjo@gmail.com ya

Previous
Next Post »
5 Komentar
avatar

Aamiin.. mungkin dengan Ramadhan yang sebentar lagi tiba mbak, bisa kita jadikan momentum untuk lebih mendekat pada-Nya

Balas
avatar

Tentunya ya uncle..semoga..
maaf lahir bathin yaa..

Balas
avatar

Amiin, Ramadhan adalah buln pembelajaran

Balas
avatar

iya mas Gus..maafin ane yaa...

Balas
avatar

Eh...ini puisi ramadhan? Keren.. ada perenungan yg dalam

Balas

Penulisan markup di komentar
  • Untuk hidup sehat, silakan tinggalkan komentar sesuai topik. Komentar yang menyertakan link aktif, iklan, atau sejenisnya akan dihapus. Ingin bekerjasama? Silahkan kontak julayjo@gmail.com atau by WhatsApp 08966042124, terima kasih.

Follow My Blog

Media Partner