Menyemai Cinta Diantara Kiri Kananku


  Sebenarnya sudah lama kupendam kisah ini, belum sempat kutuangkan kedalam tulisan karena ternyata aku masih menyimak dan menelisik sebab sebab kejadiannya. Awalnya aku hanya seorang ibu rumah tangga biasa. Mengurus segala kebutuhan keluarga. Otomatis dong tiap hari selalu ada dirumah, sesekali aku sengaja bertandang kerumah tetangga sekedar ngobrol yang simpel simpel aja. Kebetulan para tetanggaku ini satu profesi denganku yaitu IRT...hehehe
 Kami suka saling curhat tentang semua hal yang telah dialami, tengah dialami dan yang akan dialami. Saking deketnya sampai sampai tidak sungkan lagi untuk menceritakan segala permasalahan yang menimpa masing masing. Entah itu soal kebutuhan ekonomi, perilaku bahkan urusan badroom-pun kami curhatkan. Ada saja tingkah polah para tetanggaku ini dan yang jelas karakter mereka unik semua.

 Si Ibu A, sukanya bercerita tentang keunggulan anak anaknya yang memang cerdas dan pintar. Si Ibu B, sukanya bercerita tentang mertuanya yang nyebelin, tapai si Ibu ini kalau bicara suka rada rada porno. Si Ibu C, suka menceritakan segala kekurangan suami dan si Ibu D, suka mencari kabar terbaru diarea komplek dimana kami tinggal. Aku sendiri, sukanya hanya mendengarkan, senyum kecil atau tertawa terbahak bahak apabila ada celotehan salah seorang diantara kami yang lucu. Begitu selalu kegiatan yang kerapkali kita lakukan. O, ya kita suka ngadain makan bersama dengan membawa lauk pauk masing masing. Hmm...Kalau mengingat ini, seru dan indah karena ada kebersamaan diantara kami. Tapi aku selalu diberi warning oleh suami agar jangan terlalu dekat dengan tetangga, katanya "boleh dekat tapi jangan terlalu dekat dan jangan juga terlalu jauh dengan tetangga, karena suatu saat bakalan ada perselisihan" katanya.

 Tiba waktunya aku merasakan kejenuhan yang teramat sangat dengan segala rutinitas dirumah, ngurus anak, nganter sekolah dan bla bla bla..Lalu kuutarakan pada suami bahwa aku ingin bekerja, karena anak anak sudah mulai besar dan mandiri. Singkat cerita aku diperbolehkan bekerja keluar dari rumah, sebagai salah satu karyawan swasta. Pergi pagi dan pulang menjelang malam. Itulah kegiatanku saat itu selama hampir empat tahun lamanya. Dan kini aku kembali menjadi Ibu Rumah Tangga kembali, kenapa? karena ternyata aku positif hamil. Dan suami menyarankan untuk berhenti dulu. Aku mengikuti apa yang dianjurkannya, karena mengingat faktor usia u... *tapi awet muda ko*..hehehe.
*****
 Dan kini akupun kembali ke (leptop) rumah, mengerjakan hal biasa lagi. Namun ada yang berbeda kali ini, kuperhatikan lingkungan sekitar rumahku jadi lebih sepi, tidak seperti dulu. Selain sebagian sudah ada yang pindah keluar kota tentunya. Suatu ketika aku tengah berada diwarung. Dan biasa, kalau ibu ibu sudah pada ngumpul diwarung pasti ada sesuatu yang jadi bahan gosipan. Secara tidak sengaja aku mendengar kalau diblok rumahku ternyata lagi ramai dibicarakan orang, dan menceritakan tentang si Ibu B, yang katanya..ini baru katanya lho, dia suka akan hal hal berbau magic..iih serem amat.

 Namun sebenarnya aku sudah tahu dari dulu tentang ini. Satu persatu para tetanggaku mulai berselisih satu sama lain. Seolah olah sengaja diadu dombakan oleh si Ibu B ini. Aku jadi teringat akan omongan suami tentang ini. Sampai sekarangpun diatara mereka masih saling bermusuhan (padahal mereka bersebelahan rumah), yang tidak diketahui apa kesalahan masing masing. Karena letak masalahnya tidak bisa terjabarkan dengan jelas. Dan aku yang memang sedari dulu tidak pernah pro sana sini, saatnya buatku untuk menyemai kembali cinta diantara kebersamaan dalam bertetangga. Yang kulakukan hanya hal kecil terlebih dahulu yaitu, berkunjung kesetiap rumah dengan terjadwal tentunya. Hari ini kerumah Ibu A, B, C, D dan seterusnya. Hanya sekedar menanyakan kabar atau sesekali kuajak untuk diskusi tentang membaca *so ngegurui banget ya* (tentunya diselingi dengan canda tawa). Entah itu tentang berita di koran, majalah dan televisi. Karena aku yakin kalau mereka *Ibu B* ini terlalu menjerumuskan diri dalam kejenuhan dan segala rutinitasnya tanpa mau membuka wawasan untuk dirinya sendiri.Jadinya yaitu tadi, suka mencari kesalahan orang lain.

 Aku menaruh harapan suatu saat harus bisa memberi pemahaman kalau apa yang dilakukannya itu salah dan menjurus ke musrik. Padahal si Ibu B ini rajin banget ibadahnya (setahu aku ini ya) wallaualam. Namun permasalah ini belum mencapai titik temu sampai sekarang. Baru beberapa orang yang mulai bisa memahami dan mencoba untuk saling menjalin silahturahmi kembali.







 
                                                                                                                                                                                          

Komentar

  1. yaa..persis dengan kehidupan di komplekku begitu Mak..
    Mungkin orang lain menganggap hal yang wajar, dan biasa..
    Kalo Aku mendingan Rumpi di depan monitor daripada harus mendengarkan ocehan ga penting emak2..

    Ya sudahlah, semoga mereka, tetangga2 kita di bukakan jalannya ya Mak, di suruh Ngeblog aja deh :P

    Sukses Ngontesnya di Bunda Lahfy..

    BalasHapus
    Balasan
    1. setuju banget dehhh..makasih deh udh mampir. hidup para bloger yang ga ada sikat sana sikut sini..hehehehe

      sukses juga yaa.

      Hapus
  2. ternyata kehidupan bertetangga dimana-mana mirip ya..
    salam kenal, ya mbakk..
    sukses nge_GAnya.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi, memang udah tradisi diNegeri kita ini ya Rin..
      untungnya kita sukanya ngabisin waktu didepan kompi aja..

      salam kenal kembali yaa
      makasih ya udah mampir.
      salam

      Hapus
  3. ihihihihi..magic..?Ih erem ah, heheheh..kalau aku sih mbak, berhubung anak kos, jadi tetangga (kamar) kiri kanan juga sesama anak kos, hehhehe.... itu aja juga kadang saling ngomongin... nah, kalau tetanga beneran, dalam arti tetangganya sebelah rumah kosan kami, justru yang terdengar keributan suami istri, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia, kita jadi bisa tahu n berjaga jaga kelak ada tetangga kita yang begituh..ya gaa.

      salam. makasih udah mampir yaa

      Hapus
  4. Hm... sepakat dengan kata Mak Nchie Hanie di atas, kayaknya dimana-mana, ibu-ibu komplek suka begitu yaa, ngerumpi dan ngalor ngidul ga tentu arah. Persis sinetron. Hehe.

    Semoga niat mulia Mak Yulia dimudahkan ya, Mak, sehingga dapat terjalin kembali silaturrahminya. Semoga cinta yang disemai ini segera tumbuh subur. :)
    Aamiin. Sukses untuk GAnya yaaa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaah ada mak Alaika...hehehe ternyata ga dimana mana gitu kali yaa..makasih doanya..mudah2an bisa terwujud deh..

      Hapus
  5. bukan di komplek aja gitu, di tenpat saya saja juga gitu:), sukses GA nya ya mba..salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena udah jadi kebiasaan yaa..makanya mendingan kita ngeblog aja ..hihihi
      salam kenal kembali..

      Hapus
  6. Kita harus bisa membatasi diri dalam bertetangga. Ada kadar yang harus kita jaga. Tidak semua persoalan keluarga bisa kita ceritakan.

    Terimakasih atas partisipasinya, sudah tercatat sebagai GA.

    BalasHapus
    Balasan
    1. asiiik..mudah mudahan masuk nominasi ya bund..hihihi

      Hapus
  7. haduh kq sama ya problemnya.. tetangga kyk gitu rempong bawaannya..
    emng sampai bermusuhan dan pernah ada yg ngelabrak gitu.. serem -_-
    sukses mbak GAnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. berarti dimana manaaaaaa...dimanaaa..#ayu tingting*..
      btw ngeri juga kali kalo udah smpe labrak labrakan..

      makasih say udah mampir..doakan saya yaa

      Hapus
  8. Ah sama aja Mbak. di sekitar rumahku juga sukanya begitu. Tapi aku gak begitu suka keluar rumah, paling-paling onlen aja didalam rumah. tapi karena didepan rumahku ada bangku yang sering dipke ibu-ibu ngobrol, jadi walaupun gak ikut nimbrung, tetep aja tau kabarnya terkini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. yups..bener. jadi tanpa ikut nimrung juga kita tahu perkembangan/gosip yaa. sama depan rumahku jg suka dipake buat nimrung ibu ibu..hiiihii.

      Hapus
  9. perbincangan ibu-ibu itu luas ya ternyata dari A-Z...hihii...

    BalasHapus
  10. Wah... Pada ikutan GA ni... Yakin nih pendaftar bakal rame....

    *sepertinya dah kebiasaan ..ibu2 klo dah ngumpul..... Yaudahlah... He2

    Sukses ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. yups..benar Nov..biasa deh kalo emak emak muncul, rame.

      trmkah dah mampir ya..

      Hapus
  11. Jika ada kekuatan dan kemampuan untuk mengingatkan akan lebih baik mbak, tapi jika belum ada kemampuan untuk itu lebih baik didoakan aja, Biar Allah membukakan jalan untuknya agar terhindar dari kemusyrikan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. keberanian itu ada mas insan,,cuma kekuatan untuk bisa mengarah kesana lumyan agak sulit. Ya untuk sementara ini sy hanya bisa berdoa..

      Hapus
  12. Walaupun belum berumah tangga kadang saya juga mendapatinya. Semoga jadi pembelajaran saya untuk kelak berada disekeliling tetangga.

    BalasHapus
  13. undang undang dong yaa..kalo nanti merit..
    tp bertetangga itu asik, tergantung gimana kitanya..

    salam

    BalasHapus
  14. datang berkunjung...
    emak emak kalau sudah ngumpul gitu yak, selalu ada yang dibicarakan, digosipin... :D tapi kreatif jga tuh cara yang dijalankan...

    BalasHapus

Posting Komentar

Paling Banyak Dicari

Tips 2 Langkah Sangat Mudah Mengelola Gaji Harian

Peluncuran Rangkaian Make Up Martinez Profesional

ASUS VivoBook S Dulu Guys!

Diamlah

Cerita ABG Yang Menggairahkan