Memahami Silaturahmi

Cerita awal dari memahami silaturahmi. Rencananya hari ini anak sulungku akan pergi karyawisata dalam rangka perpisahan sekolahnya. Jogja yang akan menjadi tempat tujuannya. Segala persiapan telah ia bereskan. Dari baju yang musti dibawa sampai bekal cemilan buat diperjalanan. Namun ternyata kita ga punya koper kecil buat ngemas semua bawaan yang ga begitu banyak. Aku mikir pinjam kesiapa, ya? Alih alih mau pinjam ke Bos *hehehe* ehh..ternyata beliau masih berada diluar kota.

Padahal beliau ngasih pinjam, cuma waktunya terlalu mepet buat ngambil kopernya. Yaitu sehabis magrib karena anaknya beliau baru ada dirumah setelah jam itu. Dan ini ga mungkin dilakukan. Anakku jam delapan malam sudah harus kumpul. Sedangkan rumah Bosku agak jauh jaraknya. Belum lagi macetnya kota bandung sekarang..hadeeuuhh..!! Lalu tak habis akal ku sms saudaraku, bermaksud pinjam kopernya. Itupun barangkali ada. Namun apa dikata malah balasan yang mencemoohkan dan dengan nada menghina.

Padahal aku cuma sms ''awb, teh maaf ganggu kalau boleh dan ada itupun. Saya bermaksud mau pinjam kopernya, kebetulan anakku besok rencananya mau ke jogja selama dua hari tiga malam. Dirumah hanya ada koper yang besar dan saya mau pinjam koper yang kecilnya. Makasih sebelumnya.." Lalu tak lama kemudian hpku bunyi..tulit tulitt.

Kubuka sms, kubaca "wahh, saya ga punya Dek, ada juga punyanya Selly (anaknya) tapi ga boleh dipinjemin sama anaknya. "Lagian kenapa harus minjam segala sih!! saya tuh paling ga suka kalo ada saudara yang hanya minjam inilah itulah. Coba berusaha punya dong!! kaya orang miskin aja!! maunya enaknya aja. Saya sudah bosan denger semua saudara saya kalau ada apa apa minta tolongnya sama saya!!

 "JLEB!!!" ibarat sebuah belati menghunus jantung, kucoba menahan nafas dan berucap padaNya. Astagfirrlullah..Padahal terusterang baru kali ini aku minjam. Apa dia ga faham kali ya dengan sms yang saya kirim tadi. Tapi...ya sudahlah. Aku berusaha menahan emosi karena masalah ini. Sampai segitunya saudaraku..ckckckck..Tapi kalau dipikir lagi dan ambil hikmahnya. "iya, juga ya. Ko musti minjam sih?" Padahal masih banyak orang lain yang baik hati didunia ini. (mentang mentang bermateri lebih).
 
Asal kita jangan menganggap remeh masalah silaturahmi kaya gini. Aku jadi sedikit nyesel campur sesak. Sutralah! aku ga mau terkena efek negatif atas sikap saudaraku ini. Kembali lagi kekeperluan anakku. Dasar rezeki emang udah ada yang ngatur, tanpa diminta tiba tiba temen anakkulah yang malah nawarin koper buat dipake. Padahal tetangga kiri kananku sih udah nawarin tapi kebanyakan tas buka koper, itupu gede gede tasnya. Beres sudah persoalannya. Kali ini hikmah yang kupetik dari kejadian ini. Bersabar, jangan terpancing emosi. Dan jangan menyimpan dendam. Karena setiap orang itu berbeda. Dan yang utama ''SADAR DIRI''

Komentar

  1. Yups,,,,, setuju dengan kalimat akhirnya."Sadar Diri". Walau sederhana namun berat untuk mengakuinya. karena hal ini merupakan pembelajaran berani dalam instropeksi diri dalam proses ikhlas.

    Terimakasih atas pembelajarannya dalam berbagi kisah cerita ini Mba.
    Sukses selalu
    Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuups mas Eja...saya coba belajar ikhlas, awalnya emang berat banget dan penuh dengan amarah. Cuman yaitu td musti bisa coolingdown plasbak kediri kita.

      Salam sukses juga..

      Hapus
  2. Waduh, sedihnya. Kalau benda2 yg jarang dipakai begitu tak ada salahnya saling meminjami. Tapi kalau pun tak boleh dipinjam karena anak2 memang sering keukeuh sama barang2 milik pribadi,seharusnya si ibu bisa menjelaskan dengan sopan. Hidup toh tidak sendiri, kadang sekarang orang lain perlu bantuan, kadang kita yang perlu bantuan. Jangan sampai menyakiti hati orang lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hhmmm..yaitu tadi mba Lusi..karakter setiap orang berbeda. kita jangan mau menyamakan karakter buruknya aja...trims lo dah mampir lagi..

      salam hangat

      Hapus
  3. menyebalkan jika materi sudah merubah hati ... :( tapi tetaplah berbuat baik

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya,,saya berusaha sadar diri aja mas Chandra..
      n tetep akan selalu menjalin silahturahmi bt siapa saja.

      makasih dah mampir ya

      salam karib dari bandung

      Hapus
  4. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa itu sodara pas di sms kondisinya lagi ngga mood ngkali? pas lagi byk masalah? atau blm makan? lg sakit gigi? jd pas ada sms masuk, lgs deh jd bahan pelampiasan amarahnya, makanya jawabannya smp ganas banget kyk gitu. kdg2 bhs tulisan memang nyakitin, krn kita ngga bisa liat kondisi n muka sang lawan ngomong, eh lawan sms :D #nyoba ngliat dr sisi lain

      Hapus
    2. Nah..ini dia niy..makanya kita ga bisa liat orangnya kalo pas emang marah bener..hehehe.
      makasih masukannya Rima..n makasih juga udah mampir ya say..

      Hapus
  5. Duh... Nyolot amat saudaranya ya, mba :( Padahal ga selamanya dia pasti bakalan punya. Jadi pengen sharing panjang dikit nih, mba.

    Ibuku yatim. Ayahnya meninggal pas ibuku baru masuk kuliah, yang membuatnya harus berhenti karena ga punya biaya. Adiknya tujuh. Mau ga mau ibuku banting tulang utk pendidikan adiknya, karena nenek hanya tukang jahit biasa. Ada beberapa saudara kandung alm kakek di kampung yang istilahnya 'raja minyak', orang kaya banget gitu deh. Tapi mereka ga pernah peduli sama keluarga ibuku. Padahal sudah sering dimintai tolong, malah cuek dan merendahkan.

    Ternyata roda berputar. Alhamdulillah adik ibu semua sukses. Lulus kuliah, hanya ibu saya yang jadi 'korban' karena membantu adiknya. Walau hanya lulusan SMA, kehidupan ibu saya bisa dikatakan sangat makmur, malah paling makmur diantara adik-adiknya. Pasti ada campur tangan Tuhan, ya yang ga diam lihat perjuangan ibu saya saat gadis dulu. Dan nasib para saudara yang 'raja minyak' itu, kini ga jelas. Ada yang jadi tukang becak. Nah, tukang becak ini kebetulan merantau ke kota yang sama dengan kami. Sampai sekarang dia sering bertamu ke rumah orang tua saya dengan tujuan minta uang. Walaupun ibu saya kesal mengingat masa lalunya, tapi syukurlah ibu saya ga dendam dan selalu membantu jika memang bisa. Dari kejadian itu saya jadi sangat berhati-hati dalam bersikap. Karena saya ga tahu, orang yang saya rendahin bisa jadi suatu saat merendahkan saya.

    Huhuuu panjang amat yak! Maafkeun, mba! ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah titi slam buat ibundanya yaa..great mother..!!

      yang terpenting dalam diri kita selalu ditanamkan rasa ikhlas aja siy..

      makasih kisah inspirasinya..
      salam

      Hapus

Posting Komentar

Paling Banyak Dicari

Tips 2 Langkah Sangat Mudah Mengelola Gaji Harian

Peluncuran Rangkaian Make Up Martinez Profesional

Diamlah

MyRepublic, Anteng Streaming Berkat Internet Super Cepat

Cerita ABG Yang Menggairahkan