Hmmm... Ada Ada Saja Ulah TetanggaKu

Barusan saya pulang dari warung habis beli kopi sachet. Dalam perjalanan pulang aku merenung, ko bisa ya? pagi pagi bukannya ngurus kerjaan rumah. Malah bergosip ria. Tak tanggung tanggung yang di gosipin tentang anaknya tetanggaku juga. Katanya.."eh bu, udah tahu anaknya si ibu itu lagi hamil udah lima bulan lo..! Replek aku jawab, siapa? *padahal ga penting juga kali* Tapi buru buru kualihkan pembicaraannya. Namun tanpa kutanya lagipun orang ini malah nyerocos aja.

Katanya beginilah, begitulah..hhmm, cape deeeh..!!
Setelah berapa lama orang ini berhenti juga dari celotehannya. Lalu aku katakan (padahal ini orangtua lho), udah ah..ga baik ngomongin kejelekan oranglain, kita juga belum tentu lebih baik dari dia. Eh..orang ini malah sewot trus ngejawab, apa kita musti diam saja? itu kan tetangga kita juga. Seolah olah merasa bener..hhhmm sungguh orangtua yang tidak bijaksana..*tapi bijaksini hihihihi*. Akupun sedikit terpancing dengan ucapannya. Lalu ku bilang, itu kan bukan hak kita atau wilayah kita, ah sayamah ga mau ngurusin yang ga penting, buat saya, urusan saya juga masih banyak ko.! Lagian bu, kalaupun itu benar emang ibu dirugikan, gitu?..sambil berlalu dari hadapan si ibu tadi. Jengkel juga sih, ko bisa bisanya ngurusin masalah orang lain. 

Setelah sampai di rumah, tak lama kemudian ada tamu..eh ternyata tamuku si tetangga yang anaknya digosipin tadi. Udah sepuh ibu ini. Lalu beliau bilang, maaf bu..tadi saya dapat kabar berita dari si ibu anu, dari siapa ibu tahu bahwa anak saya hamil? Jreng..jrengggg..Aku kaget bener. Lha aku kan baru nyampe rumah. Ko udah ada yang *istilahnya* ngelabrak...Namun kucoba menahan emosi. Dalam hati kupikir pasti ibu ibu di warung tadi, ini ulah mereka..ckckckck. Lalu kusampaikan dengan sangat hati hati kronologis kejadian tadi pagi..Si ibu ini kulihat sedikit meneteskan air mata, lalu beliau berkata. Anak saya sebenarnya sudah nikah siri tiga bula yang lalu, karena kami sekeluarga tidak menyetujui hubungan mereka, mengingat status pria ini sudah punya istri..ceritanya malah si ibu yang di gosipin ini malah jadi curhat..bla bla bla..si ibu menceritakan semua yang dialaminya. 

Padahal dalam hati saya sih lagi mikir, gimana saya dapat tambahan uang buat biaya sekolah anak. Secara anakku mau masuk SMA. Terus terang aku ga mau dibebani masalah orang titik!!. Tapi kasihan juga sih..ko ya tega teganya orang memfitnah sekeji itu. Ternyata si anak ibu ini tidak hamil sama sekali, kalaupun iya hamil kan ada bapaknya..lalu ku katakan, sudahlah bu, ga usah di perpanjang lagi ceritanya anjing menggonggong kafilah berlalu..ga usah ibu ngelabrak satu satu orang..nanti juga reda sendiri, nanti malah ibu yang cape, rugi lo bu..orang kaya mereka ga usah diladenin, jangan menyamakan level kita sama mereka yang suka bergunjing. Show must go On saja...ya kan..??

Komentar

  1. menggosip=memakan bangkai saudaranya sendiri, ^_^

    mari kita hindari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yups..jauh jauh deh kita hindari..ga ada manfaatnya..thx ya udah mampir..hehehe

      Hapus
  2. Digosipin itu nggaak enak :( apalagi difitnah ya?... Semoga anaknya mbak dapat SMA terbaik ya ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiiin mba Haya..kita banyakin kegiatan aja kali yaa..mksh lho dah mampir..

      Hapus
  3. Gosip.. digosok makin Essip.. loh kok kayak nama blog saya?

    Hindari saja deh mbak.. mending gosipin saya aja haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. siiipp uncle...siap siap di gosipin aja yaa..hehehe *ssttt*

      Hapus
  4. Itu dia yang bikin sebel untuk ngumpul2 dengan tetangga, Mba. Hobbynya itu lho, ngegosipin orang aja. Semoga kita dijauhkan dari hal2 yang demikian ya mba. :)
    eh iya, semoga anaknya dapat SMU terbaik yaaa. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iihhh asyiikk..di tengokin mba alaika...bener mba..jauhin aja sifat seperti itu dari kita..
      amiinn..makasih ya..

      Hapus
  5. Betulll... bikin heran sama orang2 yang maunya buang2 waktu untuk ngomongin org lain. Sama bingungnya sama org yg ngabisin waktu nonton infoteinment :D
    Tapi mungkin disitulah kebahagiaan mereka ya.. merasa punya "sesuatu" utk diurusi.

    Tanggung jawab masing2 deh mak Yul.. jangan ikut-ikutan aja yaa...hihi.. ;)

    BalasHapus
  6. kalo saya NGAAA banget b lis..n bener ga usah ngikuitin kaya mereka..hehehe

    BalasHapus

Posting Komentar

Paling Banyak Dicari

Tips 2 Langkah Sangat Mudah Mengelola Gaji Harian

Peluncuran Rangkaian Make Up Martinez Profesional

Diamlah

Inovasi Balitbang PUPR Ciptakan Lingkungan Sehat

14 Perbedaan Cara Senyum Orang Rusia dan Indonesia